Pendakian ini dilakukan tahun 2010 dalam kegiatan “Ekspedisi Citra Lintas Nusantara (ECLN) 2010″ tim yang melakukan pendakian terbagi 3, untuk mendaki sepuluh gunung di nusantara, mulai dari Gunung Kerinci dan Gunung Dempo di Sumatra, Gunung Semeru dan Gunung Raung di Jawa, Gunung Meratus di Kalimantan, Gunung Latimojong & Gunung Bawakaraeng di Sulawesi, Gunung Agung di Bali, dan Gunung Binaiya di Maluku.

MENGGAPAI PUNCAK SEJATI GUNUNG RAUNG 3344 MDPL

“Keindahan Negeri di Atas Awan”

merah putih

Indonesia merupakan Negara yang kaya akan panorama alam yang menawarkan keindahan yang memesona bagi kita para pecinta kegiatan alam bebas. Salah satu dari itu adalah gunung, pulau jawa khususnya memiliki banyak sekali berjajar pegunungan-pegununga,salah satunya kawasan pegunungan ijen dimana terdapat satu gunung yang menawarkan keindahan serta tantangan yang sangat menarik bagi kita, yaitu Gunung Raung. Gunung Raung dengan ketinggian 3344mdpl jalur Banyuwangi merupakan gunung dengan jalur pendakian terekstrim di Pulau Jawa. Berikut ini adalah hasil catatan perjalanan kami Tim 2 Ekspedisi Citra Lintas Nusantara 2010 dalam penjelajahannya menuju Puncak Sejati Raung Via Kalibaru (Rahman-Bregas-Doni-Fany), 28 Juli -3 Agustus 2010.Semoga Bermanfaat……

 

Letak Administratif

Dusun                          : Wonorejo

Desa                            : Kalibaru Wetan

Kecamatan                  : Kalibaru

Kabupaten                   : Banyuwangi

Provinsi                       : Jawa Timur

Kondisi Cuaca

Secara umum iklim di Gunung Raung beriklim tropis. Suhu udara berkisar antara 0 – 25 ° C, dan suhu akan semakin tinggi di musim kemarau. Curah hujan cukup tinggi dan angin rata-rata berhembus kencang karena Gunung Raung sangat dekat dengan laut.

 

Flora

Flora yang ada di Gunung Raung beragam misalnya : pinus, cemara gunung, rotan, honje, pisang hutan, semak-semak, pohon cantigi dan eddleweis.

edelweiss

Fauna

Fauna yang ada antara lain : macan kumbang, ular, tokek, ayam hutan, monyet, burung, elang, kampret,pacet dll

Kondisi tanah

Gunung raung mempunyai jenis tanah alluvial karena dipengaruhi kondisi gunung yang aktif. Tanah di Gunung Raung adalah tanah  liat bercampyr pasir yang dihasilkan aktifitas Gunung Raung sedangkan area puncak adalah batuan lepas dan berpasir.

Jalur Pendakian

Gunung Raung jalur kalibaru merupakan jalur pendakian terekstrim di Pulau Jawa, dimana diperlukan waktu pendakian normal selama 6 hari yang tentunay diperlukan juga fisik dan mental yang bagus serta peralatan khusus dan teknik pemanjatan untuk menggapai puncak sejatinya.Berikut ini adalah jalur pendakian dan pos yang akan dilewati untuk mencapai Puncak Sejatinya:

Basecamp(Rumah Pak Suto, Dusun Wonorejo) – Pos/Camp 1(Rumah Pak Sunarya, di tengah kebun kopi)

Dimulai dari Basecamp/rumah Pak Suto akan berjalan sejauh 5600 m, melewati perkebunan penduduk yang mayoritas adalah perkebunan kopi, dan sekitar 2,5 jam kemudian akan tiba di Pos 1(ditandai sebuah rumah di tengah kebun kopi milik Pak Sunarya). Di sebelah kiri jalur Pos 1 ini ada jalur menuju sungai yang merupakan sumber air terakhir di jalur pendakian ini, disini diharapakan setiap pendaki untuk mengisi perbekalan air sebelum melanjtukan pendakian, dimana min setiap pendaki harus membawa 10 liter air. Apabila ingin mempersingkat waktu dan efektifitas tenaga maka untuk menuju Pos 1 dapat dilakukan dengan menggunakan kendaraan ojek dari basecamp dengan harga Rp. 10.000,- sampai dengan Rp. 15.000,-/Orang. Pos 1 ini terletak pada ketinggian 980mdpl dan koordinat 8°12’14’’ LS dan 114°00’05’’ BT

 

rumah pAK sUTO

Rumah Pak Sunarya(Camp 1)

Pos 1 – Camp 2

Dari Pos 1 berjalan akan berjalan melewati batas perkebunan dan hutan, kemudian mulai memasuki hutan yang lebar namun lebat dengan pepohonan dimana terdapat banyak pohon dan semak berduri, jalan yang dilalui belum banyak menanjak dan cenderung melipir menyisiri hutan.Diperlukan waktu normal selama kurang lebih 4 jam untuk menempuh jarak dari Pos 1 menuju Camp 2 sejauh 4130 meter. Camp 2 ini merupakan tempat camp yang terluas selama jalur pendakian dan pendaki dapat bermalam disini.Camp 2 ini terletak pada ketinggian 1431 mdpl dengan koordinat 8°10’27’’ LS dan 114°01’11’’ BT

 

Camp 2

 Camp 2 – Camp 3

Dimulai dari camp 2 inilah para pendaki akan mulai melalui track menanjak mengikuti punggungan dan tidak lagi melipir. Track yang dilalui cukup sempit dimana di sebelah kirinya adalah jurang. Diperlukan waktu sekitar 1 jam untuk mencapai camp 3, di camp 3 ini terletak persis di tengah jalur pendakian namun agak luas dan dapat mendirikan camp dengan 2 tenda.Camp 3 terletak pada ketinggian 1656mdpl dan koordinat 8°9’56’’ LS dan 114°0134 BT.

Camp 3

 Camp 3 – Camp 4

Lepas dari camp 3 pendakian dimulai dengan melalui jalan landai, kemudian akan melewati turunan sebelum berpindah punggungan dan melalui jalan menanjak yang cukup panjang. Setelah kurang lebih 2 jam akan tiba di camp 4, sebuah tanah lapang yang sempit namun dapat digunakan untuk beristirahat sejenak sebelum melanjutkan pendakian. Camp 4 terletak pada ketinggian 1855 mdpl dan koordinat 8°9’19’’ LS dan 114°01’52’’ BT.

Camp 4

Camp 4 – Camp 5

Pendakian pada rute ini masih tetap dalam satu punggungan namun track yang dilalui semakin terjal dan rapat dimana banyak terdapat pohon berduri(disarankan selama pendakian menggunakan pakaian lengan panjang), bila hujan jalur ini akan menjadi sangat licin. Waktu yang diperlukan untuk melalui rute ini adalah selama lebih kurang 45 menit.Camp 5 ini tidak terlalu luas namun sedikit di bawah camp 5 juga terdapat tempat yang cukup luas untuk beristirahat dan biasanya di area camp 5 ini digunakan untuk tempat beristirahat makan siang sebelum melanjutkan pendakian. Camp 5 terletak pada ketinggian 2115 mdpl dan koordinat 8°08’59’’ LS dan 114°01’58’’ BT.

Camp 5

 Camp 5 – Camp 6/Pos 3

Setelah beristirahat di camp 5 bersiaplah kita untuk melanjutkan pendakian yang semakin berat dimana jalurnya semakin terjal serta tipis dimana kanan-kiri jurang untuk itulah diharapkan berhati-hati saat melintasi rute ini. Rute ini tidak terlalu lama karena hanya sekitar 30 menit akan tiba di camp 6/Pos 3. Di camp 6 ini terdapat area camp yang berundak – undak sebanyak 3 undakan dan dapat digunakan untuk tempat bermalam. Camp 6 terletak pada ketinggian 2285 mdpl dan koordinat 8°08’49’’ LS dan 114°02’02’’ BT

Camp 6/Pos 3

Camp 6/Pos 3 – Camp 7

Pendakian pada rute ini semakin berat dimana akan semakin mendekati puncak Gunung Wates, yang tentunya tracknya semakin terjal, jalur pendakiannya pun semakin terbuka dan udara semakin dingin diiringi angin yang semakin kencang dank abut tipis yang mulai turun menutupi jalur pendakian.Setelah sekitar 45 menit kita akan tiba di camp 7, yang merupakan camp di area terbuka, sebuah dataran yang cukup luas dan terbuka, dapat mendirikan 3 tenda. Di camp 7 ini kita dapat menikmati pemandangan negeri di atas awan yang sangat indah, dimana di depan terdapat puncak gunung wates, sebelah kiri dan kanan kita dapat melihat berjajar punggungan serta lembahan, dari kejauhan juga mulai tampak puncak raung yang berbentuk bebatuan, apabila malam dan kondisi cerah pemandangan bintang-bintang yang bertebaran di langit yang memancarkan sinarnya serta gemerlap lampu-lampu di perkotaan yang tampak dari kejauhan akan menjadi pemandangan yang dapat kita nikmati di malam hari, di camp 7 ini pun mulai terdapat bunga edelweisss yang apabila mekar menjadi pemandangan indah bagi kita. Kondisi di camp 7 ini tanahnya rawan longsor dan juga udara dingin serta angin yang berhembus kencang dikarenakan areanya yang sangat terbuka, untuk itulah agar berhati-hati jika ingin bermalam di camp 7 ini. Camp 7 terletak pada ketinggian 2541 mdpl dan koordinat 8°08’24’’ LS dan 114°02’14’’ BT

 

Camp 7

 Camp 7 – Camp 8

Perjalanan dari camp 7 menuju camp 8 diawali dengan melewati punggungan terakhir menuju puncak gunung wates selama sekitar 45 menit, sementara itu jalurnya cukup terjal dan rapat oleh pohon berduri. Dari puncak gunung Wates pendakian dilajutkan dengan melipiri punggungan yang sangat tipis dengan bibir jurang yang sangat membutuhkan konsentrasi dan kehati-hatian. Setelah berjalan melipir kita akan mulai melalui track menanjak dimana mulai terdapat vegetasi khas puncak gunung.Total waktu menuju camp 8 ini adalah sekitar 2 jam perjalanan normal.Camp 8 terletak pada ketinggian 2876 mdpl dan koordinat 8°08’12’’ LS dan 114°02’30’’ BT

Camp 8

Camp 8 – Camp 9/Pos 4

Inilah rute terakhir yang harus dilalui sebelum mencapai puncak gunung raung, pada rute ini jalurnya semakin terjal, mulai banyak bunga edelweiss, vegetasinya pun semakin jarang dan pepohonan tua yang menjadi ciri khas sebelum puncak gunung.Setelah berjalan sekitar 1 jam barulah kita tiba di camp9/pos 4 yang merupakan camp terakhir yang dapat kita gunakan untuk beristirahat, di camp 9 ini merupakan batas vegetasi sebelum melewati bebatuan untuk mencapai puncak raung. Camp 9 terletak pada ketinggian 3023 mdpl dan koordinat 8°08’00’’ LS dan 114°02’33’’ BT

Camp 9/Pos 4

Camp 9/Pos 4 – Puncak Raung/Puncak Kalibaru 3154mdpl 8°07’56’’ LS dan 114°02’55’’ BT

Dari camp 9 yang merupakan batas vegetasi selanjutnya kita berjalan selam lebih kurang 10 menit dan akan tiba di puncak semu gunung raung 3154mdpl, tak jarang puncak ini juga dinamakan puncak kalibaru sebagai mana jalur pendakian ini. D atas puncak gunung raung inilah kita kembali dpat menikmati keindahan negeri di atas awan, dimana dapat memandangi indahan awan yang serasa begitu dekat dan sejajar dengan kita, dari kejauhan tampak menjulang deretan punggungan gunung argopuro dan semeru, sementara pada arah sebaliknya dapat memandangi laut dan pulau Bali di seberang sana, selain itu di depan kita telah tampak jalur menuju puncak sejati yang sangat menantang, bebatuan dengan kanan kiri jurang dalam yang cukup memacu adrenalin kita sebelum menapakinya, dan yang tidak kalah juga adalah pemandangan puncak 17(Pertama kali ditapaki oleh PATAGA Surabaya) yang berbentuk piramida yang seoleh mengundang kita untuk segera mencapai puncaknya.

Puncak Raung/Puncak Kalibaru

Igir-igir Puncak Raung menuju Puncak 17

moving together

Puncak 17

Puncak Raung – Puncak Sejati Gunung Raung 3344mdpl,8°07’32’’ LS dan 114°02’48 BT

Inilah rute pendakian terakhir dan juga terekstrim yang harus kita lalui untuk mencapai puncak sejati. Dimulai dari puncak raung kita berjalan turun melipiri bibir jurang lalu mengikuti sebuah jalan landai dan akan tiba di titik ekstrim yang pertama. Di titik ini kita harus melipir tebing bebatuan dimana di sebelah kanan adalah jurang sedalam 50 meter, untuk itulah di titik ekstrim pertama ini kita memasang jalur pemanjatan kurang lebih 5 meter, di jalur telah terpasang 1 buah hanger, 1 bolt dan di titik anchor atasnya terdapat pasak besi yang telah tertanam, dapat digunakan sebagai anchor utama. Setelah melewati titik ekstrim 1 kita terus bejalan menanjak menuju puncak 17/piramida,sampai pada titik ekstrim yang kedua yaitu 10 meter sebelum puncak 17. Disini kita kembali harus membuat jalur pemanjatan, dimana leader melakukan artificial climb selajutnya setibanya di puncak 17 memasang fix rope untuk dilalui orang selanjutnya dengan teknik jumaring. Selanjutnya perndakian dilakukan dengan melipir dan menuruni bibir jurang yang tipis sekali, disini merupakan titik ekstrim ketiga yang juga harus dipasangi pengaman bisa dengan menggunakan tali kernmantel ataupun dengan membentangkan webbing sejauh kurang lebih 10 meter. Selepas dari titik ekstrim ketiga ini kita terus berjalan agak landai menelusuri jalan setapak yang sangat tipis sekali dengan kanan kiri jurang sedalam 50 meter. Akhirnya tibalah kita di titik ekstrim yang keempat/terakhir dimana kita harus memasang jalur untuk menuruni tebing 15 meter dan menggunakan teknik rappelling untuk mencapai ke bawah. Sesampainya di bawah kita masih harus melanjutkan perjalanan, agak berjalan menurun ke bawah kita tiba di sebuah tempat lapang dan teduh yang biasanya digunakan untuk tempat beristirahat sebelum melalui tantangan terakhir yaitu mencapai puncak tusuk gigi(bentuknya menyerupai tusuk gigi) dan puncak sejati. Dari tempat istirahat ini perjalanan kembali menanjak dengan tingkat kemiringan yang cukup terjal dimana jalur yang harus dilalui adalah batuan lepas dan berpasir yang apabila diinjak rawan sekali untuk longsor, untuk itulah diperlukan kehati-hatian dan menjaga jarak antar pendaki selama melewati track ini agar apabila longsor batuan lepas tersebut tidak membahayakan pendaki di bawahnya. Setelah mengakhiri tanjakan pada track bebatuan ini tibalah kita di puncak tusuk gigi yang tedapat banyak bebatuan besar,setelah itu dari puncak tusuk gigi kita melipir ke belakang dan kemudian berjalan agak menanjak sekitar 100 meter tibalah kita di tempat yang menjadi tujuan akhir dari pendakian ini, ya itulah PUNCAK SEJATI GUNUNG RAUNG 3344 MDPL, ditandai dengan sebuah triangulasi dan plang puncak sejati serta pemandangan sebuah kawah besar yang masih aktif yang setiap saat mengeluarkan asapnya.

 

Triangulasi Puncak Sejati Gunung Raung

 

Kaldera Gunung Raung

 

Tim 2 ECLN 2010

 

Catatan          : Pada saat melakukan pendakian disarankan para pendaki menggunakan pakaian safety(baju dan celana panjang, jika perlu dilengkapi geiters dikarenakan jalur yang dilalui banyak pohon berduri, dan pacet, serta hutan yang rapat). Setiap pendaki minimal membawa 10 liter air dikarenakan sumber air hanya terdapat di pos 1, dan untuk mengantisipasi kekurangan air di setiap camp disarankan membuat penampungan air/tendon(paling sederhana dengan membuatnya dari botol aqua besar yang dipotong terlebih dahulu). Pada saat menuju puncak sejati, tenda dan perlengkapan lainnya ditinggal di pos 4, dan hanya membawa daypack berisikan makanan, minuman dan perlengkapan pemanjatan(perlengkapan standar :tali kernmantel statis min 1 buah dengan panjang min 30 meter, webbing, carabiner screw dan non screw, jumar, figure of eight, prusik, harnest serta untuk mengantisipasi dapat pula membawa pasak besi untuk anchor tanam)

Mata Pencaharian Penduduk Sekitar

Mata pencaharian penduduk di kaki gunung raung khususnya di desa Kalibaru Wetan ini adalah bertani dan berkebun. Tanaman perkebunan yang menjadi komoditi utama dari desa ini adalah tanaman kopi, baik perkebunan yang dimiliki sendiri maupun perkebunan yang dikelola oleh PTPN IV milik pemerintah, selain perkebunan kopi di desa ini juga terdapat perkebunan karet. Selain berkebun mata pencaharian penduduk lainnya adalah sebagai tukang ojek motor.

 

Kepercayaan masyarakat

Mayoritas kepercayaan yang dianut masyarakat adalah agama islam, di desa ini masih terjaga tradisi – tradisi islam sampai sekarang misalnya kegiatan pengajian-pengajian, tahlil, mauled dan perayaan –perayaan hari besar islam.

Tingkat Pendidikan

Masyarakat di desa ini mayoritas tingkat pendidikannya adalah lulusan SMA, adapun sarana pendidikan yang ada hanyalah tingkat madrasah/SD, untuk tingkatan lainnya terdapat di kota Kalibaru.

Akses Transportasi

Untuk mencapai entry point Basecamp Pak Suto/Kalibaru, dari Jakarta kita dapat menggunakan kereta api Matarmaja(Ps.Senen-Malang,14.00-08.00, @Rp.51.000) atau Gayabaru Malam Selatan(Ps.senen-Surabaya,14.30-08.00, @Rp.45.000). Dari Surabaya atau Malang kita dapat melanjutkan perjalanan dengan kereta ekonomi tujuan Banyuwangi(Rp. 20.000, 14.00-20.00) atau kereta bisnis (22.30-05.00, tujuan Banyuwangi), kemudian kita turun di Stasiun Kalibaru. Dari sini perjalanan dilanjutkan dengan menggunakan ojek motor menuju rumah pak suto (@Rp.15.000, 20 menit perjalanan), jika membawa banyak anggota dapat mencarter mobil bak/truk kecil.

Perizinan

Untuk mendaki Gunung Raung via Kalibaru tidak perlu izin khusus, kita dapat melakukan perizinan dan lapor kepada Kepala Desa Kalibaru Wetan, atau para pendaki biasa bertemu dengan Pak Suto(Basecamp Pendaki). Di rumah Pak Suto kita dapat menginap dan mencari info-info terkait Gunung Raung dan sekitarnya.

OLEH :  EC. 2708-0266

»

  1. Wawan Liyanto mengatakan:

    seorang pendaki akan lebih terasa menikmati tantangan ketika dia menuju puncak sejati gunung raung……

  2. survivalindonesia mengatakan:

    keren ni…… raung……….. keren3x

  3. survivalindonesia mengatakan:

    rock n roll track….. raung grrrrrrrrrrrrrrrrr…………… argggggggggg…………. keren……..

  4. obama mengatakan:

    wuisss….hm…bisa masuk daftar gunung impian yang harus didaki nih… :)

  5. obama mengatakan:

    oh iya…ad banyak PACET nya ya…wauwauwau

  6. Bayu Rahmadi mengatakan:

    aq tanggal 17 mei besok mau kPuncak sejati,sebelumNya aq udh pernah ke raung tp via sumber wringin,,,,total perjalanan pulang pergi di gunungNya brapa hari mas????makasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s